PENYANDANG MASALAH KESEJAHTERAAN SOSIAL

PENYANDANG MASALAH KESEJAHTERAAN SOSIAL (PMKS)

  • Kemiskinan 
  • Fakir Miskin, adalah orang yang sama sekali tidak mempunyai sumber mata pencaharian dan tidak mempunyai kemampuan memenuhi kebutuhan pokok yang layak bagi kemanusiaan atau keluarga yang mempunyai mata pencaharian, tetapi tidak dapat memenuhi kebutuhan pokok yang layak bagi kemanusiaan.
  • Perempuan Rawan Sosial Ekonomi, adalah seorang perempuan dewasa berusia 18-59 tahun belum menikah atau janda, atau berusia kurang dari 18 tahun tetapi sudah menikah dan tidak mempunyai penghasilan cukup untuk dapat memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari.
  • Keluarga Bermasalah Sosial Psikologis, adalah keluarga yang hubungan antar anggota keluarganya terutama hubungan suami – istri,orang tua dan anak kurang serasi, sehingga tugas-tugas dan fungsi keluarga tidak dapat berjalan dengan wajar.

 

  • Anak/Ketelantaran
  • Anak Balita Terlantar, adalah anak yang berusia 0-4 tahun yang karena sebab tertentu, orang tuanya tidak dapat melakukan kewajibannya (karena beberapa kemungkinan seperti miskin atau tidak mampu, salah seorang dari orang tuanya atau dua-duanya sakit, salah seorang/keduaduanya meninggal, keluarga tidak harmonis, tidak ada pengasuh/pemempu) sehingga tidak dapat terpenuhi kebutuhan dasarnya dengan wajar baik secara jasmani, rohani dan sosial.
  • Anak Terlantar, adalah anak berusia 5-17 tahun yang karena sebab tertentu, orang tuanya tidak dapat melakukan kewajibannya (karena beberapa kemungkinan seperti miskin atau tidak mampu, salah seorang dari orang tuanya atau dua-duanya sakit, salah seorang/keduaduanya meninggal, keluarga tidak harmonis, tidak ada pengasuh/pemempu) sehingga tidak dapat terpenuhi kebutuhan dasarnya dengan wajar baik secara jasmani, rohani dan sosial.
  • Anak Berhadapan Dengan Hukum, adalah anak yang berusia 5-17 tahun yang berperilaku menyimpang dari norma dan kebiasaan yang berlaku dalam masyarakat, lingkungannya sehingga merugikan dirinya, keluarganya dan orang lain, serta mengganggu ketertiban umum.
  • Anak Jalanan, adalah anak yang melewatkan atau memanfaatkan sebagian besar waktunya untuk melakukan kegiatan sehari-hari di jalanan termasuk lingkungan pasar, pertokoan dan pusat-pusat keramaian lainnya untuk mencari nafkah.
  • Anak dengan Kedisabilitasan (ADK), adalah seseorang yang belum berusia 18 tahun yang mempunyai kelainan fisik atau mental yang dapat mengganggu atau merupakan rintangan dan hambatan bagi dirinya untuk melakukan fungsi-fungsi jasmani, rohani maupun sosialnya secara layak, yang terdiri dari anak dengan disabilitas fisik, anak dengan disabilitas mental dan anak dengan disabilitas fisik dan mental.
  • Anak yang Menjadi Korban Tindak Kekerasan atau diperlakukan Salah, adalah anak yang terancam secara fisik dan non fisik karena tindak kekerasan, diperlakukan salah atau tidak semestinya dalam lingkungan keluarga atau lingkungan social terdekatnya, sehingga tidak terpenuhi kebutuhan dasarnya dengan wajar baik secara jasmani, rohani maupun sosial.
  • Anak yang Memerlukan Perlindungan Khusus, adalah anak yang berusia 6 - 18 tahun dalam situasi darurat, dari kelompok minoritas dan terisolasi, dieksploitasi secara ekonomi dan/atau seksual, diperdagangkan, menjadi korban penyalahgunaan narkotika, alkohol, psikotropika dan zat adiktif lainnya (napza), korban penculikan, penjualan, perdagangan, korban kekerasan baik fisik dan/atau mental, yang menyandang disabilitas dan korban perlakuan salah dan penelantaran.
  • Lanjut Usia Terlantar, adalah seseorang yang berusia 60 tahun atau lebih, karena faktor-faktor tertentu (tidak mempunyai bekal hidup, pekerjaan, penghasilan bahkan tidak mempunyai sanak keluarga) tidak dapat memenuhi kebutuhan dasarnya baik secara jasmani, rohani maupun sosial.

 

  • Kedisabilitasan
  • Penyandang Disabilitas, adalah setiap orang yang mempunyai kelainan fisik atau mental yang dapat mengganggu atau merupakan rintangan dan hambatan bagi dirinya untuk melakukan fungsi-fungsi jasmani, rohani maupun sosialnya secara layak, yang terdiri dari  penyandang cacat fisik, penyandang cacat mental dan penyandang cacat fisik dan mental. Dalam hal ini termasuk penyandang cacat eks penyakit kronis.

 

 

 

 

 

 

  • Ketunaan Sosial dan Penyimpangan Prilaku
  • Gelandangan, adalah orang-orang yang hidup dalam keadaan tidak sesuai dengan norma kehidupan yang layak dalam masyarakat setempat, serta tidak mempunyai pencaharian dan tempat tinggal yang tetap di wilayah tertentu dan hidup mengembara di tempat umum.
  • Pengemis, adalah orang-orang yang mendapatkan penghasilan di tempat umum dengan berbagai cara dan alasan dengan meminta-minta untuk mengharapkan belas kasihan orang lain.
  • Pemulung, adalah orang-orang yang melakukan pekerjaan dengan cara memungut dan mengumpulkan barang-barang bekas yang berada diberbagai tempat emukiman pendudukan, pertokoan dan/atau pasar-pasar yang bermaksud untuk didaur ulang atau dijual kembali, sehingga memiliki nilai ekonomis.
  • Kelompok Minoritas, adalah kelompok yang mengalami gangguan keberfungsian sosialnya akibat diskriminasi dan marginalisasi yang diterimanya sehingga karena keterbatasannya menyebabkan dirinya rentan mengalami masalah sosial, seperti gay, waria dan lesbian.
  • Bekas Warga Binaan Lembaga Pemasyarakatan (BWBLP), adalah seseorang yang telah selesai menjalani masa hukuman atau masa pidananya sesuai dengan keputusan pengadilan dan mengalami  hambatan untuk menyesuaikan diri kembali dalam kehidupan masyarakat, sehingga mendapat kesulitan untuk mendapatkan pekerjaan atau melaksanakan kehidupannya secara normal.
  • Tuna Susila, adalah seseorang yang melakukan hubungan seksual dengan sesama atau lawan jenis secara berulang-ulang dan bergantian diluar perkawinan yang sah dengan tujuan mendapatkan imbalan uang, materi atau jasa.
  • Korban Penyalahgunaan NAPZA, adalah seseorang yang menderita ketergantungan yang disebabkan oleh penyalahgunaan napza (narkotika, psikotropika dan zat-zat adiktif lainnya termasuk minuman keras) baik atas kemauan sendiri ataupun karena dorongan atau paksaan orang lain.
  • Orang dengan HIV/AIDS (ODHA), adalah seseorang dengan rekomendasi profesional (dokter) atau petugas laboratorium terbukti terinfeksi virus HIV, sehingga mengalami sindrom menurunnya daya tahan tubuh (AIDS) dan hidup terlantar.

 

 

 

 

  • Korban Tindak Kekerasan, Eksploitasi dan Diskriminasi 
  • Korban Tindak Kekerasan (KTK), adalah orang (baik individu, keluarga atau kelompok) yang mengalami tindak kekerasan, baik dalam bentuk penelantaran, perlakuan salah, eksploitasi, diskriminasi dan bentuk-bentuk kekerasan lainnya maupun orang yang berada dalam situasi yang membahayakan dirinya sehingga menyebabkan fungsi sosialnya terganggu.
  • Korban Trafficking, adalah seseorang yang mengalami penderitaan psikis, mental, fisik seksual, ekonomi dan/atau sosial yang diakibatkan tindak pidana perdagangan orang.
  • Pekerja Migran Bermasalah Sosial (PMBS), adalah pekerja migran internal dan lintas negara yang mengalami masalah sosial, baik dalam bentuk tindak kekerasan, ketelantaran karena mengalami musibah (faktor alam dan sosial), mengalami disharmoni sosial karena ketidakmampuan menyesuaikan diri di tempat kerja.

 

  • Keterpencilan
  • Komunitas Adat Terpencil (KAT), adalah kelompok orang atau masyarakat yang hidup dalam kesatuan-kesatuan sosial kecil yang bersifat lokal dan terpencil, dan masih sangat terikat pada sumber daya alam dan habitatnya secara sosial budaya tearsing dan terbelakang dibanding dengan masyarakat Indonesia pada umumnya, sehingga memerlukan pemberdayaan dalam menghadapi perubahan lingkungan dalam arti luas.

 

  • Korban Bencana
  • Korban Bencana Alam, adalah Perorangan, keluarga atau kelompok masyarakat yang menderita baik secara fisik, mental maupun sosial ekonomi sebagai akibat dari terjadinya bencana alam yang menyebabkan mereka mengalami hambatan dalam melaksanakan tugas-tugas kehidupannya. Termasuk dalam korban bencana alam adalah korban bencana gempa bumi tektonik, letusan gunung berapi, tanah longsor, banjir, gelombang pasang atau tsunami, angin kencang, kekeringan, dan kebakaran hutan atau lahan, kebakarn pemukiman, kecelakaan pesawat terbang, kereta api, perahu dan musibah industri (kecelakaan Kerja).
  • Korban Bencana Sosial, adalah perorangan, keluarga atau kelompok masyarakat yang menderita baik secara fisik, mental maupun sosial ekonomi sebagai akibat dari terjadinya bencana sosial atau kerusuhan (konflik antar etnis, kerusuhan massal) terpaksa atau dipaksa keluar dari tempat tinggal untuk waktu yang belum pasti yang menyebabkan mereka mengalami hambatan dalam melaksanakan tugas-tugas kehidupannya.

 

POTENSI DAN SUMBER KESEJAHTERAAN SOSIAL

  • Pekerja Sosial Profesional, adalah seseorang yang bekerja, baik dilembaga pemerintah maupun swasta yang memiliki kompetensi dan profesi pekerjaan sosial dan kepedulian dalam pekerjaan sosial yang diperoleh melalui pendidikan, pelatihan dan/atau pengalaman praktek ekerjaan sosial untuk melaksanakan tugas-tugas pelayanan dan penanganan masalah sosial.
  • Pekerja Sosial Masyarakat (PSM), adalah warga masyarakat yang atas dasar kesadaran dan tanggung jawab sosial serta didorong oleh rasa kebersamaan, kekeluargaan dan kesetiakawanan sosial secara sukarela mengabdi di bidang kesejahteraan sosial.
  • Lembaga Kesejahteraan Sosial (LKS), adalah suatu perkumpulan sosial yang dibentuk oleh masyarakat baik yang berbadan hukum maupun tidak berbadan hukum, yang berfungsi sebagai sarana partisipasi masyarakat dalam melaksanakan usaha kesejahteraan sosial.
  • Karang Taruna, adalah organisasi sosial kepemudaan, wadah pengembangan generasi muda, yang tumbuh dan dan berkembang atas dasar kesadaran dan rasa tanggungjawab sosial, dari oleh dan untuk masyarakat khususnya generasi muda di wilayah Desa/Kelurahan atau komunitas sosial sederajat, yang bergerak di bidang kesejahteraan sosial.
  • Dunia Usaha, adalah organisasi komersial seluruh lingkungan industri dan produksi barang/jasa termasuk BUMN dan BUMD serta atau wirausahawan beserta jaringannya yang dapat melaksanakan tanggungjawab sosialnya.
  • Wahana Kesejahteraan Sosial Berbasis Masyarakat (WKSBM), adalah sistem kerjasama antar keperangkatan pelayanan sosial di akar rumput yang terdiri atas usaha kelompok, lembaga maupun jaringan pendukungnya. Wahana ini berupa jejaring kerja daripada kelembagaan sosial komunitas lokal, baik yang tumbuh melalui proses alamiah dan tradisional maupun lembaga yang sengaja dibentuk dan dikembangkan oleh masyarakat pada tingkat lokal, sehingga dapat menumbuh kembangkan sinergi lokal dalam pelaksanaan tugas dibidang Usaha Kesejahteraan Sosial.
  • Lembaga Konsultasi Kesejahteraan Keluarga (LK3), adalah suatu lembaga/organisasi yang memberikan pelayanan konseling, konsultasi, pemberian/penyebarluasan informasi, penjangkauan, advokasi dan pemberdayaan bagi keluarga secara profesional, termasuk merujuk sasaran ke lembaga pelayanan lain yang benar-benar mampu memecahkan masalahnya secara lebih intensif.
  • Keluarga Pioner, adalah keluarga yang mampu mengatasi masalahnya dengan cara-cara efektif dan bisa dijadikan panutan bagi keluarga lainya.
  • Wanita Pemimpin Kesejahteraan Sosial, adalah wanita yang mampu menggerakkan dan memotivasi penyelenggaraan kesejahteraan social dilingkungannya.
  • Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK), adalah seseorang yag diberi tugas untuk melaksanakan pendampingan sosial dalam penanganan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) ditingkat Kecamatan. TKSK merupakan pelaksana pendampingan sosial yang bisa menjembatani program Pemerintah untuk menggerakan masyarakat dan potensi kesejahteraan sosial lainnya. Keberadaan TKSK juga dapat mendukung pelaksanaan pendekatan anggaran berbasis kinerja (Performance Based Budgeting) yang membutuhkan pemetaan target sasaran sehingga diperlukan orang yang berada dilokasi sasaran. Pemerintah Daerah dalam kaitan ini, Dinas Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota diharapkan dapat membina dan mendayagunaan TKSK dalam pembangunan kesejahteraan sosial.
  • Taruna Siaga Bencana (TAGANA), adalah seorang relawan yang berasal dari masyarakat yang memiliki kepedulian dan aktif dalam penanggulangan bencana. Pada hakekatnya adalah juga organisasi. TAGANA sebagai organisasi pelayanan sosial atau organisasi pelayanan manusia, tujuan organisasi ini adalah untuk memproses serta merubah manusia sebagai alat untuk mencapai hasil akhir yang bersifat sosial. TAGANA merupakan suatu upaya untuk memberdayakan dan mendayagunakan generasi muda dalam berbagai aspek penanggulangan bencana, khususnya yang berbasis masyarakat.
  • Penyuluh Sosial :
  • Penyuluh Sosial Fungsional, adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang mempunyai jabatan ruang lingkup, tugas, tanggung jawab, wewenang untuk melaksanakan kegiatan penyuluhan bidang penyelenggaraan kesejahteraan sosial.
  • Penyuluh Sosial Masyarakat, adalah tokoh masyarakat (baik dari tokoh agama, tokoh adat, tokoh wanita, tokoh pemuda) yang diberi tugas, tanggung jawab wewenang dan hak oleh pejabat yang berwenang bidang kesejahteraan sosial (pusat dan daerah) untuk melakukan kegiatan penyuluhan bidang penyelenggaraan kesejahteraan sosial.
  • Perintis Kemerdekaan/Janda Perintis, adalah mereka yang telah berjuang mengantarkan Bangsa Indonesia kedepan pintu gerbang kemerdekaan, diakui dan disahkan sebagai Perintis Kemerdekaan. Janda/Duda Perintis Kemerdekaan adalah isteri atau suami yang ditinggal (meninggal dunia) oleh Perintis Kemerdekaan dan telah disahkan sebagai janda/duda Perintis Kemerdekaan. Keluarga Pahlawan adalah suami/isteri (warakawuri) pahlawan, anak kandung, anak angkat yang diangkat berdasarkan perundang-undangan yang berlaku, apabila Pahlawan yang bersangkutan belum/tidak berkeluarga maka yang menjadi keluarga adalah orangtuanya.

 

DATA PMKS DAN PSKS  DINAS SOSIAL POVINSI BANTEN

1. PENYANDANG MASALAH KESEJAHTERAAN SOSIAL (PMKS)

No Jenis PMKS Jumlah PMKS Keterangan
2015
1 2 3 4
1 Fakir Miskin (Sangat Miskin) 205,070 KK
2 Perempuan Rawan Sosial Ekonomi 39,225 Jiwa
3 Keluarga Bermasalah Sosial Psikologi 2,943 KK
4 Komunitas Adat Terpencil (KAT) 5,337 KK
5 Anak Balita Terlantar 1,409 Jiwa
6 Anak Terlantar 7,696 Jiwa
7 Anak yang Memerlukan Perlindungan Khusus 604 Jiwa
8 Anak Berhadapan Dengan Hukum 305 Jiwa
9 Anak Jalanan 785 Jiwa
10 Anak Dengan Kedisabilitasan (ADK) 5,558 Jiwa
11 Anak yang Menjadi KTK / Diperlakukan Salah 134 Jiwa
12 Lanjut Usia Terlantar 37,931 Jiwa
13 Gelandangan 420 Jiwa
14 Pengemis 655 Jiwa
15 Pemulung 3,279 Jiwa
16 Bekas Warga Binaan Lembaga Pemasyarakatan (BWBLP) 1,232 Jiwa
17 Korban Penyalahgunaan Napza 702 Jiwa
18 Tuna Susila 776 Jiwa
19 Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) 141 Jiwa
20 Kelompok Minoritas 165 Jiwa
21 Penyandang Disabilitas 24,535 Jiwa
22 Korban Tindak Kekerasan 1,050 Jiwa
23 Pekerja Migran Bermasalah Sosial (PMBS) 1,325 Jiwa
24 Korban Trafficking 14 Jiwa
25 Korban Bencana Alam 8,252 Jiwa
26 Korban Bencana Sosial 227 Jiwa

Sumber : Dinsos Kab/Kota, Pemutakhiran Data Dinsos Prov. Banten Th. 2015

 

POTENSI DAN SUMBER KESEJAHTERAAN SOSIAL (PSKS)

No Jenis PSKS Jumlah PSKS Keterangan
2015
1 2 4 5
1 Pekerja Sosial Profesional 378 Orang
2 Pekerja Sosial Masyarakat (PSM) 1,714 Lembaga
3 Karang Taruna 1,714 Lembaga
4 Dunia Usaha 588 Badan Usaha
5 Wahana Kesejahteraan Sosial Berbasis Masyarakat (WKSBM) 637 Lembaga
6 Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK) 155 Orang
7 Taruna Siaga Bencana (TAGANA) 1,286 Orang
8 Lembaga Kesejahteraan Sosial (LKS) 623 Lembaga
9 Lembaga Konsultasi Kesejahteraan Keluarga (LK3) 9 Lembaga
10 Keluarga Pioner 507 Orang
11 Wanita Pemimpin Kesejahteraan Sosial 779 Orang
12 Penyuluh Sosial :    
  a. Penyuluh Sosial Fungsional 119 Orang
  b. Penyuluh Sosial Masyarakat 3,672 Orang
13 Nilai-Nilai Kepahlawanan, Keperintisan dan Kejuangan (NK3) 83 Orang

 

PROGRAM DAN KEGIATAN TAHUN 2015

1. Program dan Kegiatan APBD Tahun 2015

 

NO. PROGRAM DAN KEGIATAN
1 2
A. Peningkatan Kualitas Tata Kelola Pemerintahan Daerah
  1 Penyusunan Laporan Kinerja Keuangan dan Neraca Aset
  2 Perencanaan, Evaluasi dan Pelaporan
B. Peningkatan Sarana, Prasarana Perkantoran dan Kapasitas Aparatur
  3 Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Kantor
  4 Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Kantor pada pada Balai Perlindungan Sosial
  5 Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Kantor pada Balai Pemulihan dan Pengembangan Sosial
  6 Pengadaan Sarana dan Prasarana Kantor
  7 Pengadaan Sarana dan Prasarana Kantor pada pada Balai Perlindungan Sosial
  8 Pengadaan Sarana dan Prasarana Kantor pada Balai Pemulihan dan Pengembangan Sosial
  9 Penyediaan Barang dan Jasa Perkantoran
  10 Penyediaan Barang dan Jasa Perkantoran pada pada Balai Perlindungan Sosial
  11 Penyediaan Barang dan Jasa Perkantoran pada Balai Pemulihan dan Pengembangan Sosial
  12 Koordinasi dan Konsultasi ke Dalam dan Keluar Daerah     
  13 Koordinasi dan Konsultasi ke Dalam dan Keluar Daerah pada Balai Perlindungan Sosial    
  14 Koordinasi dan Konsultasi ke Dalam dan Keluar Daerah pada Balai Pemulihan dan Pengembangan Sosial    
  15 Peningkatan Kapasitas Aparatur
C. Pemberdayaan Masyarakat Miskin
  16 Peningkatan dan Pembinaan Sosial Fakir Miskin
  17 Peningkatan dan Pemberdayaan Keluarga dan Perempuan
  18 Peningkatan dan Pembinaan Sosial Komunitas Masyarakat Terpencil
D. Rehabilitasi Sosial
  19 Perlindungan Sosial Anak dan Lanjut Usia
  20 Rehabilitasi Sosial Bagi Tuna Sosial dan Eks Napza
  21 Rehabilitasi Sosial bagi Orang Dengan Kecacatan dan Eks Penyakit Kronis
  22 Pelayanan dan Perlindungan Sosial Klien BPS
  23 Fasilitasi Penerimaan dan Penyaluran BPS
  24 Bimbingan Sosial dan Pelatihan Keterampilan pada BP2S
  25 Penerimaan dan Penyaluran pada BP2S
E. Perlindungan dan Jaminan Sosial
  26 Perlindungan Sosial Korban Tindak Kekerasan dan Pekerja Migran Bermasalah
  27 Perlindungan Sosial Korban Bencana
  28 Pendayagunaan Sumber Dana Sosial dan Jaminan Sosial
F. Pemberdayaan Kelembagaan Sosial dan Keagamaan
  29 Peningkatan Kualitas Potensi dan Sumber Kesejahteraan Sosial Masyarakat
  30 Peningkatan dan Pengembangan Nilai-Nilai Kepahlawanan, Keperintisan dan Kejuangan (NK3)
  31 Promosi, Publikasi dan Penyuluhan Kesejahteraan Sosial
G. Penyediaan Data Pembangunan Daerah
  32 Penyediaan Data dan Informasi Pembangunan

 

 

2. Program dan Kegiatan APBN Tahun 2015

 NO   PROGRAM DAN KEGIATAN 
 1  2
 A.   Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kementerian Sosial 
   1  Perencanaan dan Penganggaran 
   2  Penyuluhan Sosial 
 B.   Pemberdayaan Sosial Penanggulangan Kemiskinan 
   3  Penanggulangan Kemiskinan Perdesaan 
   4  Penanggulangan Kemiskinan Perkotaan 
   5  Pemberdayaan Keluarga dan Kelembagaan Sosial Masyarakat 
   6  Pelestarian dan Pendayagunaan Nilai Kepahlawanan, Keperintisan dan Kesetiakawanan Sosial 
 C.   Rehabilitasi Sosial 
   7  Rehabilitasi Sosial Tuna Sosial 
   8  Rehabilitasi Sosial Korban Penyalahgunaan Napza 
   9  Rehabilitasi Sosial Orang Dengan Kecacatan 
   10  Pelayanan Sosial Lanjut Usia 
   11  Rehabilitasi dan Perlindungan Sosial Anak 
 D.   Perlindungan dan Jaminan Sosial 
   12  Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam 
   13  Perlindungan Sosial Korban Bencana Sosial 
   14  Perlindungan Sosial Korban Tindak Kekerasan dan Pekerja Migran 
   15  Jaminan Kesejahteraan Sosial (Bantuan Tunai Bersyarat/PKH) 
   16  Pengumpulan dan Pengelolaan Sumber Dana Sosial 
   17  Asuransi Kesejahteraan Sosial (Askesos) 

 

 

PROGRAM BANTUAN SOSIAL BAGI PMKS TAHUN 2015

NO NAMA PROGRAM VOLUME PAGU ANGGARAN REALISASI SISA Keterangan
 (Rp.)  (Rp.)  (Rp.)
1 2 3        
1 RTSM Jamsosratu 49,000 KK      110,250,000,000        35,239,850,000        75,010,150,000  
2 Jaminan Sosial Lanjut Usia (JSLU) 2,440 ORG         3,660,000,000         3,571,500,000              88,500,000  
3 Pemenuhan Kebutuhan Dasar Anak 400 ORG         1,000,000,000                          -           1,000,000,000  
4 Jaminan Sosial Orang Dengan Kecacatan (JS ODK) 850 ORG         1,440,000,000         1,440,000,000                          -    
5 Rumah Tidak Layak Huni (RTLH)  1,000  KK         12,750,000,000                          -          12,750,000,000  
6 KUBE Program Keluarga Harapan (PKH) 30 KUBE            750,000,000                          -              750,000,000  
7 Panti Rehabilitasi 6 PANTI            400,000,000                          -              400,000,000  
J U M L A H 53,726   130,250,000,000     40,251,350,000     89,998,650,000  

 

 

Login

Jadwal Sholat

Prakiraan Cuaca

Banner

DINAS SOSIAL PROVINSI BANTEN pengumuman pertama dinas sosial provinsi banten Read More

Alamat Kami


  • Pemerintah Provinsi Banten

    Jl. Syech Nawawi Al-Bantani No.1
    Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten (KP3B)
    Kec. Curug, Kota Serang, Provinsi Banten.

    Email : infodinsos@gmail.com

    Website : www.dinsos.bantenprov.go.id

    Telp : (0254) 209955

  • Statistik Kunjungan


    User Online
    :
    5
    Today Visitor
    :
    44
    Month Visit
    :
    3.267
    Total Visit
    :
    112.236
    IP Address
    :
    54.147.237.64

    Form Pengaduan


    © 2015 Dinsos Provinsi Banten. Supported By